Sunday, April 23, 2017

The Ultra-Violence

Yang menyambut ulangtahun ke 30 pada hari ini, 23hb April...


Death Angel - The Ultra-Violence (1987)

Album yang mengimbau kenangan zaman remaja. Salah satu yang pertama kali dengar dah suka. Mungkin pada ketika itu sangat terpengaruh dengan band-band thrash dari Bay Area. Apa sahaja yang keluar dari sana memang akan terus suka.

Tetapi tak boleh dinafikan Death Angel memang best pun. Memang sedap. Straight forward thrash. Laju, catchy dan ada juga yang berbunyi seperti Metallica. Maklumlah demo mereka sebelum ini pun Kirk Hammet yang terbitkan. Pengaruhnya dah tentu ada.


Seperkara yang menarik perhatian adalah tentang umur mereka yang hanya belasan tahun ketika album ini dirakamkan. (Andy Galeon - drummer hanya 14 tahun). Tambah pula mereka kesemuanya berketurunan Filipina. Berdarah Asia. Dah tentu-tentulah kita yang dari Asia Tenggara pun tumpang bangga.

Tak padan dengan usia. Skill muzik mereka mengalahkan yang lebih berusia. Hebat! Rif dan melodi yang catchy. Solo solo gitar yang berhantu. Produksinya pun boleh tahan. Mereka memang berbakat besar. Sayangnya nama mereka tidak menjadi besar seperti yang sepatutnya.

Track pilihan - "Voracious Souls", "Mistress of Pain", "Thrashers", "Evil Priest"

Mat thrash patut ada album ni. Wajib!




Friday, April 21, 2017

Shell V-Power Ferrari 1:38 model Cars Collection

Selain mengumpul muzik secara fizikal dan sedikit bahan bacaan, saya juga pernah mempunyai beberapa hobi yang lain. Salah satunya adalah ini…


Tak ingat dah dari tahun berapa. Mungkin 2006 dan 2008. Malas pula nak mengoogle. Dulu memang rajin beli bila Shell buat promosi model kereta Ferrari macam ni. Tak pasti sekarang ada lagi ker tak. Dah jarang isi minyak Shell. Berapa RM sebijik pun dah tak ingat...


Sebenarnya ni ada 2 set dari tahun yang berlainan. Pun dah tak boleh ingat kereta yang mana dan dari set tahun yang mana. Rasanya semua complete. Cuma tak ada yang special edition warna kuning. Yang tu kalau tak silap kena beli minyak hitam baru boleh dapat.


Dulu simpan dengan elok. Siap letak dalam gerobok cermin. Cantik berkilat. Sayangnya setiap kali hari raya, atau kawan-kawan yang bawa anak bertandang. Habis semuanya dikerjakan budak-budak. Anak sendiri pun tak pernah berani sentuh tapi anak-anak orang pula yang terlebih. Paling geram bila mak bapanya pula buat muka tak bersalah. Geram punya pasal akhirnya simpan semua dalam stor. Habis cerita.


Kalau ikut yang tercatat di bahagian bawah kereta ;

Baris hadapan dari kiri ke kanan
575 GTC, F40, F2005, 599 GTB Fiorano, FXX, FXX Evoluzione, 360 Challenge Stradale

Baris belakang dari kiri ke kanan
F430, 250 GTO, F40 Challenge, F50, Enzo Ferrari, Superamerica, 360 Spider


Hobi yang ini memang dah mengendur....tapi kalau tahu Shell ada buat promosi macam ni lagi...memang konpem la akan dibeli...haha..


*tengah pikir nak letak kat mana benda-benda ni semua...stor pun dah sesak sampai tak boleh nak masuk...





Wednesday, April 19, 2017

Sin After Sin

Yang 40 tahun pada 8hb April yang lalu...


Judas Priest - Sin After Sin (1977)

Kali pertama mendengarnya secara penuh adalah melalui cd mp3 discography Judas Priest yang di beli di sebuah kedai buku di Desa Pandan lebih kurang 20 tahun yang lalu. Masa beli tu tak tahu pun apa itu MP3. Pelik juga kedai buku ada jual cd rock. Ingatkan seperti cd biasa. Rupanya ia hanya boleh dimainkan di komputer sahaja (pada ketika itulah). Zaman bermulanya era MP3.

Tapi masa tu tak dengar sangat pun. Tak berapa suka dengar lagu menggunakan komputer. Tetapi tahu juga beberapa lagunya terutama yang terdapat di dalam kompilasi "Metal Works 73-93". Paling biasa dah tentu-tentunya "Dissident Aggressor" kerana ianya di bawakan oleh Slayer dalam album mereka "South Of Heaven".


Mendengarnya secara betul bila dapat memiliki cdnya beberapa tahun yang lalu. Ianya Judas Priest yang sedikit berbeza dari yang biasa di dengar di era leather jacket mereka di tahun-tahun 80an. Penerbitnya pula adalah Roger Glover dari Deep Purple. Banyak juga lagu-lagunya yang ke arah proggresif rock 70an. Lagu "Last Rose of Summer" walaupun agak janggal di telinga saya yang hanya mula mengikuti mereka dari era 80an tetapi ianya memang mengasyikkan. Lazat.

Tetapi lagu-lagu seperti "Sinner" dan "Dissident Aggressor" telah mula menampakkan arah tuju mereka di masa hadapan terutamanya trade mark gitar solo berkembar KK dan Glen. Tetapi yang menarik perhatian adalah ketukan drummer jemputan mereka, Simon Phillips. Memang power!



Monday, April 17, 2017

Rintangan Hidup Dunia LP

Keluaran semula piring hitam rock melayu yang terkini di pasaran.


Rusty Blade - Rintangan Hidup Dunia (Lp Reissue 2017)

Ini suatu yang mengujakan. Terutamanya jika anda membesar dengannya. Selain Search dan Battle Of The Bands, Rusty Blade adalah antara yang terawal meghasilkan album di era kebangkitan rock melayu di pertengahan 80an dahulu. Mereka adalah heavy metal melayu yang sebenar.

Sayangnya rasa teruja itu sedikit luntur apabila  melihat gambar covernya. Gambar yang blur masih boleh diterima. Tetapi gambar yang salah memang tak patut berlaku. Saya dah terbayangkan gambar Flying V Hitam Putih dan posing maut Yantzen. Tetapi apa yang ada adalah gambar dari album Ikrar Perwira. Ingatkan saya seorang yang perasan. Tetapi seorang rakan turut menghubungi saya mengatakan perkara yang sama. Nampaknya saya tidak keseorangan walaupun rasanya ramai lagi pembeli yang lainnya tidak perasan atau tidak ambil peduli atau memang tak tahu.

Gambar yang sepatutnya adalah seperti kaset di atas.

Rasanya dengan harganya yang agak mahal (RM190), perkara sebegini sememangnya tidak patut berlaku. Bagaimanakah benda yang sepatutnya menjadi khazanah negara boleh di buat secara lewa. Adalah pihak pengeluar hanya ingin mengambil kesempatan.

Dalam gatefold pun gambar line-up Ikrar Perwira. Hampeh betul. Beg tu tak dapat pun tak apa. Bukannya boleh simpan lama. Kos tu pergi kat kualiti cover lagi elok. Satu lagi...Gatefold dengan piring hitamnya keluar dari atas...agak ganjil kan?...

Satu lagi...Kat lagu tulis 1987...tapi kat bawah tu tulis 1986...semak kat kaset tulis 1987...mana yang betul? typo?....

Kadang-kadang rasa malas nak cakap banyak. Nanti ada yang kata dah untunglah tu ada. Tak suka...tak payah beli. Tapi kalau tak ditegur perkara-perkara sebegini akan sentiasa berulang-ulang. Kami bukan sekadar casual listener...bukan juga beli untuk sekadar penuhkan rak. Tapi kami adalah peminat yang membesar bersama muzik mereka. Perkara yang mungkin di anggap kecil oleh sesetengah pihak adalah amat besar bagi kami. Minat kami sepatutnya juga dihormati.




Ok la...apa-apa pun terimakasih kepada pihak yang terlibat. Nak beli lp yang asal memang harganya tak masuk akal. Semoga perkara sebegini di ambil perhatian. Nasib juga soundnya boleh tahan,

Tu la...bising-bising pun beli juga semua format...dan suka la kan...tapi sampai bila nak kena tipu?

**Agak-agak boleh tak minta dorang buat semula cover dengan gambar line-up yang betul?...macam rasa tak puas pulak tengok cover yang ini.




Saturday, April 15, 2017

Metal

Yang menyambut ulangtahun ke 10 pada hari esok, 16hb April...


Annihilator - Metal (2007)

Saya pengemar Annihilator. Tetapi agak ketinggalan dengan album-album mereka di penghujung 90an dan awal millennium. Zaman thrash tidak lagi trendy, albumnya pun tak masuk pasaran Malaysia. Maka memang susah lah nak dapat.

"Metal" adalah percubaan pertama saya untuk mencari semula Annihilator. Dan ianya tidak mengecewakan. Di zaman nu-metal sedang berleluasa. Annihilator terus menerus menghidupkan obor thrash metal cara lama. Saya pernah terbaca yang Dave Mustaine pernah mengatakan yang "Muzik metal masih selamat" apabila mendengar anak beliau memainkan album ini di dalam kereta. Kalau Abang Mus sendiri dah "approved". Siapa lah saya untuk menidakkannya.

Yang menarik tentang "metal" ianya menghimpunkan ramai artis metal terutamanya yang berasal dari Kanada sebagai jemputan. Steve "Lips" Kudlow (Anvil) , Alexi Laiho (Children Of Bodom), Jeff Loomis (Nevermore), Jesper Strömblad (In Flames), Angela Gossow (Arch Enemy), Michael Amott (Arch Enemy), Corey Beaulieu (Trivium), Willie Adler (Lamb of God) dan lain-lain lagi.


Ada beberapa lagu yang membawa ke arah 3 album pertama. Teknikal thrash dengan solo bergulung adalah makanan asasi Jeff Waters. "Clown Parade" dan "Army of One" adalah antara lagu yang memikat hati.

Yang menariknya, agak sukar untuk Jeff Waters mengekalkan ahli yang sama. Tetapi line-up ini adalah antara yang terlama. Berjaya kekal untuk 3 album. Seperti yang diketahui umum, drummer mereka, Mike Mangini menyertai Dream Theaters kemudiannya.

Mungkin secara keseluruhannya album ini agak tidak konsisten. Tetapi muzik sebegini di tahun 2007 adalah satu kenikmatan buat saya.

Best!



Thursday, April 13, 2017

Prime Domestic

Tak pergi ke showcase...tapi dapat ole-ole dari sahabat yang pergi ke sana...


Prime Domestic - Cd single (2017)

Nak baca ulasan tentang showcase mereka sila klik blog Deaf >SINI<

Ini pengenalan mereka kepada dunia. Diterbitkan sendiri oleh Jo Branko. Ada 3 lagu, dua ciptaan Jo dan 1 ciptaan beliau bersama Hillary Ang. Satu rancak, satu mid tempo dan satu lagu perlahan. Produksi dan sound pun sedap. Bagus!

Kalau ikut selera telinga tuan tanah, 2 lagu yang jadi pilihan adalah "Tekno Dewata" dan "Sedingin Pluto". Yang perlahan, "Satukan Impian" agak kurang berkenan. Biasa biasa sahaja. Kurang melekat melodinya.


Tak ada apa nak komplen sangat. Ini cuma pengenalan. Tunggulah nanti album penuhnya. Cuma ada satu perkara nak sentuh...

Saya kurang ambil tahu perihal Aweera sebelum ini. Tak pasti bagaimana cara vokalnya. Cumanya sedikit menganggu apabila lengok beliau seolah-olah terikut-ikut gaya Awie. Harapnya beliau ada cara yang tersendiri...

Apa-apa pun ini permulaan yang bagus. Tak sabar nak tunggu album penuh. Support!


**thaks Deaf...semoga bertambah2 lagi rezekinya...



Tuesday, April 11, 2017

Geng Cuci Masjid



Geng Cuci Masjid - Kembara 3 Sahabat Mengejar Diri Dan Tuhan-Nya - Annas Aiman Jaffry

Pernah dengar pasal mereka di radio. Pernah juga terbaca pasal mereka di facebook. Makanya tidak teragak-agak untuk membeli bukunya bila terjumpa.

Buku yang menceritakan pengalaman tiga orang sahabat yang berjalan kaki selama 239 hari, sejauh 2,353 kilometer dan berkhidmat di 140 buah masjid di 11 buah negeri si Semenanjung. Sebuah coretan pengalaman yang sangat menarik, menguji kesabaran dan menggetarkan dada.


Saya adalah seorang yang sukakan road trip. (walaupun mereka berjalan kaki). Kisah-kisah yang sebegini sememangnya menarik minat saya untuk membaca. Apatah lagi pengembaraan mereka disertakan dengan tujuan yang murni. Tak ramai kot yang terpikir nak buat macam ni. Salut!

Membaca tentang cabaran-cabaran yang mereka hadapi ada masanya rasa macam nak menitis air mata. Kesabaran dan ketabahan mereka sepanjang perjalanan sememangnya sesuatu yang perlu dicontohi. Ianya mengingatkan pengalaman saya sendiri mengelilingi Semenanjung selama seminggu ketika zaman muda remaja. Juga secara bertiga. Yang berbezanya kami berkereta dan berkelana tanpa tujuan sekadar berjalan melihat tempat orang. Sedangkan perjalanan mereka penuh dengan makna.

Tabik!






Saturday, April 8, 2017

Thrash 2016/2017




Ini semua adalah lebih baik dari "Hardwired... to Self-Destruct"...


P/s: sebenarnya 5 dari cd-cd ni baru jer beli...tu yang saje nak eksyen riak cdwi...haha...



Friday, April 7, 2017

Gila Format - Whitesnake 1987

30 tahun dah hari ini...7 hb April...

Whitesnake - Whitesnake (1987)


Satu lagi kenangan dari zaman sekolah. Banyak nostalgianya. Tawny Kitaen dalam trilogy video clipnya memang melekat dalam ingatan...haha...

Ini adalah album yang membawa David Coverdale & Cos ke puncak kejayaan. Ianya juga adalah antara kerja gitar terbaik dari John Sykes. Sayang gandingan mereka berdua tidak berkekalan.

"Still Of The Night" akan sentiasa menjadi salah satu lagu kegemaran sepanjang zaman. Kenangan sebegini bila terjumpa dengan harga yang agak munasabah, memang tak akan teragak-agak untuk di "gila format" kan.

http://berteromber.blogspot.my/2009/08/1987.html





Monday, April 3, 2017

Killing Technology

Yang 30 tahun hari ini, 3 hb April..


Voivod - Killing Technology (1987)

Antara album yang membuatkan saya terpaku bila kali pertama mendengarnya. Ianya sebuah album thrash yang berlainan. Pelik dan unik. Progressif thrash yang berkonsepkan angkasa lepas. Tak rasa semua orang boleh terima. Tetapi kalau sememangnya kena dengan selera, Killing Technology adalah antara yang terbaik dari 30 tahun yang lalu.

Ianya bukanlah sempurna. Terutamanya soundnya yang agak tenggelam (muddy). Tetapi ianya bersesuaian dengan muziknya. Agak sukar nak hadam pada awalnya. Sama kes ketika mula mendengar album Angel Rat. Tetapi bila rif-rifnya dah melekat di kepala. Ianya menjadi satu ketagihan.


Voivod bukanlah satu band yang terikat dengan satu genre. Mereka sering berubah dari satu album ke album yang lainnya. Killing Technology adalah fasa ke 2 dalam evolusi muzik mereka. Dari old school thrash dengan pengaruh Venom/Motorhead mereka berubah kepada thrash yang lebih progressif. Ianya lebih jelas pada 2 album berikutnya (Dimension Hatross dan Nothingface). Tetapi berubah lagi kemudiannya pada album Angel Rat dan seterusnya.

Saya masih gagal untuk mendapatkannya dalam bentuk cd. Harganya masih diluar kemampuan. Khabarnya dah ada versi deluxe ecition. Ianya salah satu wish list yang belum kesampaian.

Saya tinggalkan entri ini dengan kata-kata dari Jason Newsted yang saya setuju 100%... : "Fans of Voivod are real music fans. They're practiced and seasoned listeners. You have to be a little more than the everyday sort of music listener to really get into Voivod."




Thursday, March 30, 2017

Fenomena Made In USA

Antara isu terhangat dikalangan rakan-rakan collectors cd di FB sepanjang minggu lalu....


Search - Fenomena Limited Edition Made in USA (2017)

Walaupun kurang berminat, tetapi album ini tetap ada kenangannya. Penantian menunggu album baru Search selepas album Mentari Merah memang terasa sangat lama. Zaman tiada internet untuk mencari info, maka terpaksalah berulang alik ke kedai kaset hampir setiap minggu. Sayangnya yang ada hanyalah kaset Di Pintu Sepi dan Berpaling. Kes mahkamah antara mereka dan Polygram menyebabkan ianya asyik tertunda.

Bila akhirnya ianya diterbitkan, saya sudah hilang keterujaan. Tahun 1989 adalah tahun saya mula kemaruk dengan irama thrash. Muzik hard rock Search bukan lagi menjadi pujaan. Di tambah pula dengan keluarnya Hillary. Namun begitu kasetnya tetap juga di beli. Kid dari Gersang pada zaman itu adalah sebuah band seperti kata Deaf, untuk akak-akak lipat kain. Haha...


Bila dapat berita yang ianya akan dikeluarkan semula, rasa teringin pula untuk membeli. Lama betul tak mendengarnya secara album penuh. Mungkin dah lebih dari 20 tahun. Dulu masa keluar versi 2003 pun tak rasa berminat untuk beli. Dah tua-tua semakin bertambah usia ni terasa ingin pula mendengarnya semula.

Ok cukup cerita perihal sejarah. Tujuan entri ini adalah untuk membuat perbandingan di antara versi Made In USA ini dengan versi 2003. Saya tiada versi 1990 Japanese Press (cd warna silver) atau versi tempatan ( cd warna unggu) untuk di buat perbandingan. Tetapi menurut rakan-rakan yang mempunyai kedua-dua cd tersebut. Cd Made in USA ini bolehlah dikatakan replika kepada cd warna unggu. Susunan tracknya pun sama. Yang warna silver ada 12 track. Lagu Pawana dan Songsang dipisahkan manakala cd warna unggu lagu Pawana dan Songsang bersambung dalam satu track menjadikannya 11 tracks. Sama kes dengan cd Made In USA yang juga mempunyai 11 tracks


Sebab itu ada dakwaan di FB yang mengatakan yang versi 2017 ini tidak melalu proses remaster. Ianya hanyalah sekadar salinan dari versi unggu 1990. Jujurnya saya tak pasti. Seperti yang saya katakan tadi, saya tidak mempunya cd 1990. Tetapi berdasarkan tulisan di bawah cd yang tertulis “Music Makers”. Ianya memang meragukan. Betullah ianya di cetak di USA. Tetapi kalau anda rajin mengoogle pastinya anda tahu bagaimana “Music Makers” beroperasi. Mungkin juga Made in USA ini hanyalah sekadar gimmick untuk menjustifikasikan harganya yang seolah-olah rakaman album baru.

Berbalik kepada cd versi 2003. (Baru beli dengan harga RM25 semata-mata untuk entri ini) Minta maaf lah jika saya tidak memiliki kelulusan Sound Engineering seperti yang Nasir Search sarankan sebelum boleh memberikan komen.  Tetapi kalau ikutkan telinga dan sound system cap ayam saya, sememangnya sound versi 2003 adalah jauh lebih baik dari versi 2017. Bunyinya crystal clear. Memang dah upgrade. Sound gitarnya jelas dan mantap. Berdentum! Terutamanya 3 lagu yang ditouch-up semula oleh Nordin dan Kid. Memang tip-top. Manakala versi 2017 pula agak mendap. Tenggelam. Kena naikkan volume untuk lebih kepuasan. Bunyi gitar juga agak tenggelam. Memang tabik hasil kerja terbaik Eddrie Hashim untuk versi 2003. Tak payah pergi USA pun (heheh…)

versi 2003
Tetapi disebabkan versi 2017 telah di “approved” kan oleh anggota Search sendiri. Saya bersangka baik. Mungkin mereka mahukan sound asal tahun 80an. Sebab itu soundnya begitu. Tetapi kalau untuk sound sebegitu, rasanya tak perlulah kot proses 24 bits remastering di studio canggih di USA seperti yang di iklankan. Boleh sahaja di buat di sini dan dapat pula harga yang lebih murah. Mungkin juga anggota Search sendiri pun tak pernah ada cd 2003 ni….apatah lagi cd versi 1990 untuk perbandingan.

Perlu di ingat, entri itu bukanlah bertujuan untuk menghentam. Ianya sekadar teguran semoga pihak pengeluar lebih jujur dalam menghasilkan produk-produk yang berikutnya. Jadikanlah juga cd Hukum Karma Gold Edition sebagai pengajaran. Semoga keluaran selepas ini lebih berkualiti. Kesian juga dengan rakan-rakan peniaga yang turut merasa tempiasnya.


Tetapi bukanlah semuanya tak baik. Inlay dan cover cdnya bagus. Berkualiti dan Cantik. Puas hati walaupun ianya taklah sama dengan kaset yang asal. Bab ni memang patut di puji. Sememang patutnya cd-cd reissue mempunyai inlay berkualiti sebegini. Ini adalah antara sebab kenapa cd versi 2017 ini patut juga dimiliki.

Secara keseluruhannya boleh lah saya katakan begini…

Sound = Versi 2003 > Versi 2017
Inlay = Versi 2017 > Versi 2003

Tetapi sebagai peminat sejati dan para collectors…tak kira apa pressing pun…sedap tak sedap…beli tetap beli…kalau tak…tak kan lah khabarnya dah sold out dah versi 2017 ni…

Akhir kata…maaf la jika ada yang tersinggung…saya hanya seorang peminat biasa yang tidak mempunyai apa-apa kepentingan pun. Yang habis duit pun saya jugak….kan.


p/s: Untuk Tuan Doktar Rizal Azuar, kalau dapat pergi USA dengan Search tu…kirim-kirim la fridge magnet barang seketul dua walaupun balik nanti kena jalan kaki…heheh…






Wednesday, March 29, 2017

Come in from the Rain

Yang menyambut ulang tahun ke 20 pada hari ini, 29hb Mac...


Andi Deris - Come in from the Rain (1997)

Saya hanya betul- betul menerima kenyataan yang Michael Kiske bukan lagi suara Helloween pada album The Dark Ride (2000). Semenjak itu rasa teringin pula hendak mendengar apa-apa karya lainnya dari Andi Deris.

Asalnya hendak mencari album band lama beliau, Pink Cream 69. Tetapi secara tidak sengaja terjumpa pula dengan album solo ini. Tambah menarik ianya keluaran Jepun yang lengkap dengan obi strip. Dan sudah semestinya ada lagu bonus dan disertakan juga dengan poster sticker. Sangat berbaloi dengan harganya yang tak sampai pun RM25.


Come in from the Rain diterbitkan selepas 2 album beliau bersama Helloween. Namun begitu ianya memang tidak sama seperti Helloween. Satu-satunya lagu yang berbunyi Helloween adalah "King Of Seven Eyes". Itu pun kerana ianya menampilkan rif dan solo-solo dari Roland Grapow dan Michael Weikath bersama Markus Grosskopf di posisi bass.

Lain-lain lagu lebih kepada melodic hard rock. Ada yang kata ianya lebih kepada bunyi Pink Cream 69. Kalau anda sukakan lagu-lagu perlahan Helloween seperti "Forever and One" atau "In The Middle Of A Heartbeat" pastinya anda akan menyukai album ini.


Come in from the Rain menunjukkan kehebatan vokal beliau. Disamping itu ianya juga membuktikan kebolehan beliau dalam penciptaan lagu. Banyak lagu sedap. Beliau semakin diberi kepercayaan dalam menghasilkan banyak lagu-lagu menarik Helloween selepas dari ini.

Hidden Gems!




Monday, March 27, 2017

Cd reissue




Lama dah tak post pasal pembelian cd-cd reissue. Bukan tak nak...tapi memang dah kurang beli. Lagipun kebelakangan ni macam dah kurang dah cd-cd rock reissue ni. Bagus jugak...selamat duit...huhu...

Yang 6 ni paling terkini beli. Ada tu bukan minat pun. Malah ada yang tak pernah tau pun kewujudannya dulu. Saja tolong kawan-kawan berniaga sambil teringin juga nak dengar apa yang tertinggal masa zaman rock 90an dulu.

Fenomena tu pulak rasanya dah 20++ tahun tak dengar album penuhnya. Ni lah album yang dulu jadi punca tawar hati nak follow Search. Kasetnya dulu pun ntah berapa kali jer dengar. Lepas tu kalau tak silap adik perempuan buat harta. Mana ntah hilangnya sekarang.

Nantilah cerita panjang pasal cd Fenomena terutama isu kontroversi made in USA tu. Untuk siapa-siapa yang tahu ceritanya tau la...haha..




Friday, March 24, 2017

Ilusi Sebuah Mimpi

Yang menyambut ulangtahun ke 30 pada tahun ini..


Bloodsheed - Ilusi Sebuah Mimpi (1987)

Tak ada nak cerita apa. Dah pernah buat sebelum ini. Sekadar memenuhi konsep blog tentang ulangtahun sesuatu album. Sayangnya tak dapat kepastian bila tarikh sebenarnya album ini diedarkan. Ini sememangnya satu kelemahan dalam industri muzik Malaysia. Tiada siapa yang merekodkan secara terperinci tentang terbitan sesuatu album tersebut. Terimakasihlah kepada mereka-mereka yang mengemaskinikan maklumat tentang album-album tempatan di laman www.discogs.com. Perkara sebegini sememangnya berguna untuk generasi akan datang.


Tak tahu nak cerita apa tetapi sekadar nak berkongsi tentang pengaruh kumpulan Anthem terhadap album "Ilusi Sebuah Mimpi". Lagu "Peristiwa" adalah cover version dari lagu "Death To Death". Dulu-dulu memang tercari-cari juga siapakah penyanyinya yang asal. Ketika itu kebanyakan lagu cover version memang tidak dinyatakan siapa pencipta/penyanyi yang asal. (sekadar ditulis "copyright controlled"). Ketika zaman belum ada internet dan sumber yang terhad. Memang susahlah nak tahu lagu yang asal.

Selain itu lagu "Jangan Terpedaya" pula walaupun tidak dinyatakan sebagai lagu cover version. Tetapi memang banyak persamaannya dengan "Finger's On The Trigger". Mungkin kerana ianya tidak ditiru bulat-bulat, maka ianya tidak digolongkan sebagai lagu cover. Zaman tersebut perkara seperti ini memang satu kebiasaan. Memang banyak pun band yang buat.

Walaubagaimanapun, saya menyukai versi Bloodshed dari Anthem. Soundnya lebih raw, laju dan berat....atau mungkin juga kerana sudah terbiasa dengan versi mereka...


**"Death To Death" dan "Finger's On The Trigger" adalah dari album Anthem - Tightrope (1986)






Wednesday, March 22, 2017

Among The Living

Yang menyambut ulangtahun ke 30 pada hari ini, 22hb Mac...



Anthrax - Among The Living (1987)

Kalau bercerita perihal Anthrax, ada 2 album yang sangat terkesan di jiwa. Dari segi nostalgianya mungkin State Of Euphoria. Kerana ianya album  (kaset) Anthrax saya yang pertama. Tetapi kalau yang paling diminati sudah tentu-tentunya Among The Living yang menjadi pilihan hati.

Memori pertama tentangnya adalah menonton tape video vhs Oidivnikufesin N.F.V. kepunyaan kawan sekolah. Ketika itu tak pernah dengar pun Among The Living. Malah ianya adalah pengenalan pertama saya kepada Anthrax.

Ada beberapa lagu yang memikat hati ketika menonton video tersebut. Aksi Joey yang memakai headdress ala Red Indian ketika lagu Indians adalah momen yang saya tak boleh lupa bila bercerita pasal Anthrax selain seluar pendek paras lutut mereka dan topi depannya di lipat ke atas yang menjadi ikutan saya.



Tak pernah ada kasetnya. Tak pernah jumpa dan tak pastinya sama ada ianya ada di jual di kedai kaset pada ketika itu. Tak ingat dah dari mana dan siapa punya kaset yang dipinjam. Tetapi yang pentingnya terus jatuh hati bila kali pertama mendengarnya.

Kesemua lagunya sangat catchy. Riffs gitar thrash yang sangat kental. Memang semua lagu boleh hangguk kepala. Mungkin ini adalah salah satu contoh album thrash yang sebenar benarnya.

Lagu lagu seperti "Among the Living", "Caught in a Mosh", "I Am the Law", "Indians" dan lain-lain sehingga kini masih menjadi antara thrash anthem untuk saya.

Rekomended!




Monday, March 20, 2017

Tribute

Yang dah 30 tahun dah usianya semalam, 19th Mac


Ozzy Osbourne Randy Rhoads - Tribute (1987)

Dah 30 tahun. Sekejap betul masa berlalu. Ketika itu ianya diterbitkan bersempena ulang tahun kematian Randy Rhoads yang ke 5. Bermakna hari ini dah 35 tahun dah beliau meninggalkan kita.


Seorang gitaris yang cukup berbakat. Gitar hero saya di zaman awal remaja. Tetapi hanya tahu tentang beliau selepas beliau tiada. Pernah cerita berkenaan album ini 5 tahun yang lalu >SINI< dan berkenaan Randy Rhoads >SINI<.

Selain dari vokal Ozzy yang dah di "touch-up", lain-lainnya adalah asli. Apa yang dipersembahkan pada ketika itu adalah apa yang dapat kita dengar dari album ini. Ianya adalah bahan bukti tentang kehebatan kerja gitar Randy. Ada antara solo-solonya kedengaran lebih menarik dari  solo lagunya yang asli.


Jika anda tertanya-tanya apa yang hebatnya tentang Randy hinggakan Ozzy dan Sharon sendiri sentiasa bercerita perkara baik-baik sahaja tentang beliau hingga ke hari ini, sila dengar album ini...








Friday, March 17, 2017

Bahan Bacaan - Autobiography



Satu lagi hobi duniawi. Tapi dah stop buat sementara. Banyak sangat yang belum di baca lagi. Tu belum masuk genre-genre yang lainnya. Mungkin kali ni kena lebih pandai menguruskan masa dan duit. Terlampau banyak sangat hal-hal duniawi....




Wednesday, March 15, 2017

Ella & The Boys ‎– Ella & The Boys

Kenangan 30 tahun....(kebetulan pula D'arsil pun buat cerita yang sama >SINI<)


Ella & The Boys ‎– Ella & The Boys (1987)

Album ini lahir ketika demam Battle of The Bands sedang memuncak. Selepas Keadilan. tak ingat album mana yang keluar dulu. Ilusi Sebuah Mimpi atau Ella & The Boys...tapi yang pastinya ia diterbitkan pada awal tahun 1987. Sayang sungguh kita tidak mempunyai catatan lengkap tentang keluaran sesuatu album tersebut.

Ada beli dalam bentuk kaset (versi lanun). Itu sahaja yang mampu pada ketika itu. Tak rasa album ini cukup popular. Mungkin ketika itu lagu "Dua Insan Bercinta" masih hit. Maka ianya menenggelamkan lagu-lagu lainnya. Selain "Dua Insan Bercinta", sebuah lagi lagu dari BOTB, "Hanya Secebis Jawapan" turut dimuatkan.

Saya sendiri agak kurang mengambil tahu. Di zaman remaja yang sedang dahagakan lagu-lagu berat dan laju. Ella & The Boys bukanlah menjadi pilihan. Mendengarnya sekadar lalu. Tak ada satu lagunya pun yang masih segar dalam ingatan. (kecuali lagu-lagu dari BOTB)


Betul-betul mendengarnya semula hanya sekitar 6 tahun yang lalu. (pernah menulis tentangnya di >SINI< ) Muzik mereka agak berbeza dengan lain-lain band dari BOTB. Agak unik. Mereka lebih terarah kepada rock 70an terutamanya dalam penggunaan keyboard yang seakan-akan ala Deep Purple atau Uriah Heep.

Tetapi yang pastinya saya cukup kagum dengan Lord. Lagu-lagu dan petikan gitarnya. Walaupun agak kurang gemar dengan sound gitar dalam album ini, tetapi bakat Lord memang tidak boleh dinafikan. Sepatutnya beliau berhak mendapat pengiktirafan yang lebih tinggi.

Walaupun sound cd reissue ini hanya sekadar boleh. Tetapi sekurang-kurangnya dapat jugalah mengembalikan nostalgia ketika kegemilangan rock melayu pada suatu ketika dahulu.



Monday, March 13, 2017

Disciplined Breakdown

Yang 20 tahun 2 hari yang lalu, 11 hb Mac...


Collective Soul - Disciplined Breakdown (1997)

Menjelang penghujung 90an, band-band yang digelarkan sebagai alternatif atau modern rock yang meletup di awal 90an telah mula menjadi suam-suam kuku. Collective Soul tidak terkecuali. Jangka hayat popular mereka hanya sehingga penghujung 90an.

Lagu "Shine" dari album pertama mereka, "Hints Allegations and Things Left Unsaid (1993)" menjadikan mereka popular. Manakala album kedua mereka pula, "Collective Soul (1995) adalah kemuncaknya. Lagu-lagu seperti "The World I Know", "Smashing Young Man", "December" dan "Gel" menjadikan ianya mencapai tahap 3x platinum (jualan di US sahaja).


2 tahun selepas itu bermulanya zaman kejatuhan. Walaupun Disciplined Breakdown masih mencapai tahap platinum. tetapi tiada lagu mereka yang betul-betul mencapai tahap "Shine" atau mana-mana lagu dari album sebelumnya. Konsep lagu mereka sebenarnya masih sama. Tetapi penerimaan khalayak ramai tidak lagi seperti dulu. Trend muzik sememangnya sentiasa berubah.

Mereka adalah band rock era 90an yang saya suka selain dari Soul Asylum. Imej rambut panjang (di awal kemunculan) dan lagu-lagu yang masih mengekal solo antara yang membuatkan saya tertarik.  Melodi pun sedap.

Ini adalah album terakhir mereka yang saya beli. Tak mengikuti perkembangan mereka selepas dari ini.




Friday, March 10, 2017

Wild Frontier

Yang genap 30 tahun semalam, 9hb Mac....


Gary Moore - Wild Frontier (1987)

Antara album terbaik era hard rock mendiang Gary Moore sebelum beliau berubah menghasilkan album-album bercirikan blues.

Pernah bercerita pasalnya 6 tahun yang lalu >SINI<. Makanya tak perlulah lah bercerita panjang lagi. Ianya mengembalikan nostalgia zaman sekolah. Terutamanya lagu "Over the Hills and Far Away". Kenangan menonton video clipnya di dalam tape video VHS Kerrang Kompilation 2 akan tetap segar dalam ingatan.



Seorang gitaris yang banyak memberi pengaruh kepada mat rock 80an. "Over the Hills and Far Away" dengan Gersang "B29". "The Loner" dengan pengaruhnya kepada "Sentuhan Kidal" - Lefthanded dan tak lupa juga "Cinta Palsu" dari TZ.

Menaip entri ini sambil mendengar lagu "The Loner"...memang syahdu....


Wednesday, March 8, 2017

Chronicles Of Kings

Lagi dari draf tahun lepas...Yang dah 20 21 tahun...


Lost Souls - Chronicles Of Kings (1996)

Pernah buat entri pasal album pertama mereka setahun yang lalu >SINI<

Berdasarkan album pertama mereka, saya tidak teragak-agak untuk membeli kaset kedua ini. Pada saya mereka adalah antara band rock 90an terbaik yang pernah muncul dalam persada muzik tanah air. Kalau di barat mungkin nama mereka dah setanding dengan Collective Souls atau Soul Asylum contohnya.

Tetapi nak buat macamana. Pasaran untuk lagu berbahasa inggeris dari artis tempatan agak terbatas. Tak pasti apa terjadi kepada mereka sekarang. Mungkin juga masih aktif tetapi ini adalah album terakhir dari mereka.


Mereka meneruskan formula "Everything I Own", dengan merakamkan sebuah lagi lagu popular dari tahun 70an. Kali ini lagu "Sister Golden Hair" dari America menjadi pilihan. Memang terbaik sususan lagunya. Sekali lagi mereka tidak mengecewakan. Kalau tak tengok visual memang ingat ini lagu band orang putih.

Chronicles of Kings tidak jauh beza dari album pertama. Ada sedikit elemen funk dalam lagu "Puppets Of Straw" dan grunge dalam lagu "Fish". Secara keseluruhannya memang menarik. Produksinya pun bagus. Lagu pilihan saya adalah "Genie, Genie".

Sayang...band sebegini tak dapat pergi jauh...