Thursday, December 6, 2018

Doa



XPDC - Doa (2018)

Malas rasanya nak sentuh pasal siapa yang berhak guna nama XPDC. Dah hak nama tu Life Records yang pegang. Nak buat macamana. Kalau dia nak bagi Aiman Tino guna pun siapa yang boleh larang...kahhhhhh..

Pengasas macam Max Cavalera dan Mike Portnoy pun tak dapat nak guna nama band yang mereka asas. Ni dah dapat guna ni buatlah kerja. Mana-mana pun janji bagus akan tetap ada peminat yang sokong.


Ok berbalik kepada cd Doa. Hampir 2 minggu juga mendalami cd ini. Kali pertama dengar dah memang terus boleh suka lagu-lagu beratnya. Maklumlah, bunyi Metallica. Tetapi yang paling utama, ianya masih berbunyi XPDC. Recycle atau tidak, memang inilah trademark XPDC. Izo telah memilih jalan yang betul. Bayangkan kalau Izo berexperimen atau berevolusi dengan genre yang lain. Memang sah-sah ianya akan di chop sebagai XPDC celop. 😁

Lagu beratnya memang lebih Metallica dari Metallica.  "Akhlak" dan "Adu Domba" pasti akan membuatkan peminat zaman Brutal gembira. Lagu “Akhir Zaman” ada sedikit pengaruh Pantera. Manakala “Silaturahim” seperti membawa kita kembali ke zaman Samurai.


Lagu-lagu mid-tempo seperti "Rahmah" dan "Kata Pepatah" juga bagus. Tak kisahlah jikanya ada bahagian yang copy paste. Yang penting sedap. Begitu juga lagu- lagu perlahannya, "Cinta Abadi", "Doa" dan "Ranum". Dengar banyak kali makin sedap. Melodic. Cumanya saya agak kurang gemar dengan “Sentosa”. Sekali “Apa Nak Di Kata” pada saya sudah cukup. 2 kali jadi bosan.

Kesimpulannya semua cukup. Semuanya ok. Satu dua lagu filler tidak menganggu perjalanan album. Izo telah membuktikan tanpa Arwah JS Kevin, beliau berjaya mengalas tugas komposer dengan baik. Lirik juga penuh bermesej ketuhanan dan kemanusian. Tabik!

Yang jadi masaalahnya jika anda adalah peminat hardcore vokal Mael. Sedap tak sedap dah bukan jadi ukuran. Kalau Samurai dan V6 pun anda tak boleh nak terima. Apatah lagi yang ini. Haters gonna hate!


Tunggu versi Mael pula. Harap-harap ada lah nanti di jual kepada peminat yang tak pre order seperti saya. Tak mahu tshirt, tak mahu tiket konsert juga. Yang saya mahu hanya cdnya.

Dengan harga yang sebegitu. Harapnya ia berbaloi. Izo telah meletakkan aras tanda yang tinggi. Terpulang pada team Mael untuk mengatasinya.


*untuk rekod...jangan nak kata bias ker apa...kalau mengikuti blog ini dari awal tentu tahu yang pemilik blog ini adalah peminat vokal Mael...



Tuesday, December 4, 2018

cd 2018 - versi tempatan Pt 3

Lagi cd-cd tempatan yang terkini dalam simpanan.

Kalau rajin ada la ceritanya nanti...


Exothermix - Reaction / V - Sumpahan Pendekar / 
Nosferiel - Blood Raven Dominia / XPDC - Doa


Support Local !... thrash metal, heavy/speed metal, black/death metal, mainstream metal...semua metal pun ada...



Thursday, November 29, 2018

10 album rock terbaik sepanjang

10 album rock terbaik sepanjang zaman seperti artikel di bawah...

https://www.loudersound.com/news/pink-floyds-the-dark-side-of-the-moon-voted-best-rock-album-ever

dan

https://www.loudersound.com/features/the-50-best-rock-albums-ever/5


Dari 10 yang tersenarai, berapa yang ada di dalam simpanan anda?..

***saya ada kesemuannya 😀





Tuesday, November 27, 2018

Beast From The East

Yang menyambut ulang tahun ke 30 pada 16hb November yang lalu...


Dokken - Beast From The East (1988)

Lambat dengar album live ini. Tak jumpa kasetnya pada tahun tersebut. Kalau tak pastinya akan menjadi salah satu album live kegemaran sama seperti Live After Death, World Wide Live / Tokyo Tape, Decade of Aggression, Priest…Live! atau pun Tesla – Five Man Acoustical Jam.


Album ini di keluarkan di zaman kemuncak mereka. Semua lagu hits. Kalau nak belajar dengar Dokken pun memang boleh bermula dari sini. Kalau nak komplen pun cuma tiadanya lagu The Hunter (kegemaran saya ni...)


Album ini membuktikan yang mereka adalah sebuah band yang bagus. Permainan muzik yang kemas. Sound sedap. Maklumlah di rakamkan di zaman kegemilangan. Antara highlight sudah semestinya lagu Tooth and Nail dan Kiss of Death. Vokal Don Dokken yang mantap. Mr Scary pula menyerlahkan kehebatan solo-solo improvised dari George Lynch. Sememangnya beliau layak memegang tahta antara gitar hero terbaik untuk dekad rock 80an.

Jika anda peminat album live, ini memang patut ada dalam simpanan. Apatah lagi jika anda peminat Dokken.









Wednesday, November 21, 2018

Timur Barat - vinyl

Yang terkini di pasaran...


XPDC - Timur Barat (vinyl 2018)

Selepas Darjah Satu, kini giliran Timur Barat pula di piringhitamkan. Lama tunggu. Setahun lebih. Tak silap Darjah satu dipiringhitamkan pada bulan Februari tahun lepas. Tapi ok la, sempat kumpul duit.


Dari segi sound memang banyak kemajuan berbanding dengan Darjah Satu. d'Atok Akeem dari Otai Art Studio telah melakukan kerja yang baik. Re-remastering dari beliau memang sentiasa terbaik. Tabik!



Dari segi harga memang terus terang rasa mahal. Main lp lagu melayu ni memang dah jadi hobi yang mahal. Tapi bab berbaloi ker tidak, itu terpulang pada diri masing-masing. Tepuk dada tanya selera dan raba poket. Letih lah nak berbalah pasal harga ni.



Harapnya lepas ini giliran Brutal dan Kita Pengyu. Lama lagi pun tak apa. Memang sesak nafas la kalau tiap-tiap bulan keluar lp harga macam ni. Memang mampu tengok jer la...



Sunday, November 18, 2018

Burnmark

Yang dah 30 tahun usianya...


Burnmark - Burnmark (1988)

Rasanya kali terakhir mendengar album ini secara penuh adalah pada 8 tahun yang lalu (entri ini). Reissue tahun 2016 pun tak dengarnya secara penuh. Sekadar mencuba soundnya. Iyer. Soundnya agak kurang memuaskan. Sayang kan kenapalah cd-cd reissue yang awal ini tidak melalui proses 24Bit Digitally Remastered seperti keluaran reissue sekarang??..

Dulu apa yang saya ingat tak berapa sukakan album ini. Paling tak minat jika dibandingkan dengan album-album solo band JJR yang lainnya.


Tetapi itu dulu. Selepas 30 tahun. Mendengarnya semula secara santai. Rasa menarik juga. Dulu tak minat betul lagu slow mereka yang meleweh leweh tu. Sekarang macam ok la pulak. Mungkin faktor usia memainkan peranan...haha...

Rasanya mereka cuba untuk menjadi Europe. Ada beberapa bahagian yang terarah kepada itu. Dan seperti kebiasaanya band rock 80an. Ada sahaja lagu yang diciplak. Shapes of Things to Come dari Gary Moore memang sebijik seperti lagu Ayah. Ada juga solo-solo Joe yang berbunyi seperti idolanya, Malmsteen.

Poster asal semasa beli kaset dulu masa tertampal di belakang gerobok kat kampung..

Secara keseluruhannya bukanlah sebuah album yang tak bagus. Cuma mungkin pada ketika itu syarikat rakaman mereka (Warnada) terlampau banyak sangat band di bawah mereka sehingga urusan promosi agak terabai.




Thursday, November 15, 2018

Still Cyco Punk After All These Years

Lagi terbitan dari tahun ini...


Suicidal Tendencies - STill Cyco Punk After All These Years (2018)

Aktif pula yer Suicidal Tendencies ni sejak-sejak Dave Lombardo jadi band member. Ni album terbaru dari mereka. Tapi nak kata betul-betul baru sebenarnya bukanlah lagu-lagu baru pun. Seperti album Still Cyco After All These Years (1993, album ini juga adalah rakaman semula dari lagu-lagu lama. Tetapi bukanlah lagu-lagu lama Suicidal Tendencies. Sebaliknya ia adalah lagu-lagu dari album solo Mike Muir (Cyco Miko - Lost My Brain!) dari tahun 1996.

Maka sudah tentu lagu-lagunya lebih punk berbanding metal atau thrash. Suicidal Tendencies pun memang asalnya adalah sebuah band hardcore punk. Mungkin beliau cuba untuk kembali ke zaman tersebut. Yang paling ramai nak dengar sebenarnya adalah ketukan drum Dave Lombardo. Saya tak dengar album yang asal. Maka tak boleh lah nak buat perbandingan. Tapi dari apa yang saya dengar kira bolehlah. Agak pop dan catchy. Lebih kepada pop punk ala-ala Ramones mungkin.


Dave Lombardo pun tak overshadow band member yang lain. Paling saya tertarik adalah shredding solo dari Dean Pleasants. Memang hebat. Lama juga yer dia dah dalam Suicidal Tendencies. Tapi biasalah, peminat jenis macam saya. Masih tak boleh nak move on. Masih mengharapkan Rocky George akan kembali.

Akhir kata. Ianya hanya sesuai untuk die-hard ST atau mungkin peminat pop punk. Yang nak metal dan thrash tu, sila tunggu album baru yang betul-betul baru dari mereka.