Sunday, May 19, 2019

The Door to Doom



Candlemass - The Door to Doom (2019)

Mereka bolehlah dikatakan sebagai bapa kepada genre doom metal. Walaupun muzik sebegini di pelopori oleh Black Sabbath, tetapi mereka lah antara yang terawal mempopularkannya menjadi suatu genre. Malah perkataan doom itu sendiri dikatakan berasal dari tajuk album pertama mereka, Epicus Doomicus Metallicus (1986)

Ketika tahun 80an dulu memang tak berpeluang nak dengar. Tak jumpa kasetnya dimana-mana di kawasan Johor Bahru. Tempat lain tak tahu lah. Tetapi bila kemudiannya dapat dengar, tak adalah rasa minat sangat pun. Telinga ini memang agak susah juga nak hadam genre yang sebegini.


Namun begitu ada juga lagu-lagu mereka yang menarik. Ada juga yang suka. Dan beli juga beberapa cd mereka. Bila dapat tahu yang Johan Langquist (penyanyi asal ketika album Epicus Doomicus Metallicus) kembali untuk album ini, memang tak pikir panjang. Terus beli.

Gambar covernya pun dah mengembalikan nostalgia Epicus Doomicus Metallicus. Tetapi muziknya tidaklah 100% seperti itu. Sound mereka dah lama moden. Tetapi yang pentingnya ia masih lagi straight-forward doom metal. Tidak langsung mengecewakan.

Jika anda pengemar doom metal yang suka bernostalgia. Ini memang patut jadi milik anda. Ada juga penampilan Tony Iommi  untuk lagu "Astorolus - The Great Octopus". Kalau saya yang bukan pengemar doom metal pun suka. Apatah lagi yang suka...



Tuesday, May 14, 2019

CD 2019 - Bahagian 4


Yang orang puteh dah... yang K-POP pun dah...kali ni yang tempatan pula....

Darklord  ‎– Diabolical Onslaught  &  Langsuir ‎– Cemar

Rasanya yang mengikuti perkembangan extreme metal tempatan pasti kenal dengan 2 nama ni. Terutamanya Langsuir la kan. Dua-dua pun band lama. Darklord lebih kepada black metal menakala Langsuir pula tearah kepada melodic death metal.

Nanti kalau rajin la kita ceritalah lebih lanjut...untuk sekarang ...cuma nak cakap marilah menyokong produk tempatan. Terimakasih.



Friday, May 10, 2019

The Wings of War



Overkill - The Wings of War (2019)

Macam baru lagi rasanya dengar The Grinding Wheel. Dah keluar lagi album baru. Tidak dapat dinafikan mereka adalah antara yang paling konsisten dalam mengeluarkan album baru. Ni yang no.19.

Dengan Overkill tak perlu kot untuk pra dengar. Nampak jual, terus beli. Dan ternyata ianya memang betul. Semenjak Ironbound (2010), mereka terus-terusan menghasilkan album-album thrash yang berkualiti.

Tetapi biasalah, tak semua orang sependapat. Ada yang kata mereka adalah ACDC of thrash. Formula yang sama berulang-ulang. Tiada yang segar. Tetapi bagi saya, dengan umur mereka sekarang. Tiada apa lagu yang perlu mereka kejar. Tak perlu lagi sebarang perubahan. Zaman 90an sudah cukup untuk mereka berevolusi.


Mereka adalah Overkill. Nama yang lejen dalam muzik thrash. Mereka hanya perlu bermain seperti Overkill. Kalau kebetulan ada yang baru nak mengenal mereka dan rasa minat. Maka inilah muzik Overkill.

Secara kesimpulannya, The Wings of War adalah kesinambungan dari beberapa album mereka yang lepas. Tetapi ianya lebih melodic dan variasi. Untuk band yang bermula dari era 80an dan penyanyinya sudah hampir mencapai usia 60an, menghasilkan album dengan tenaga yang tinggi seperti ini sememangnya sesuatu yang luar biasa.

Mereka sekali lagi tidak mengecewakan. Antara pilihan album kegemaran untuk 2019.



Monday, May 6, 2019

CD 2019 Pt 3 - BTS


BTS - Map of the soul : Persona

Betul. Anda tak salah blog.

Dah zaman sekarang zaman K-Pop, kenalah ikut trend...kahkahkahkah.....

Tapi dasyat jugak kan album/ep BTS ni. Dapat no 1 di Billboards Top 200 albums. Yang ketiga di posisi no 1 dalam tempah setahun. Sama rekod macam Beatles. Tapi tu lah kan... kalau ko hidup zaman Duran Duran...tetap macamana pun telinga tua ko ni memang tak boleh nak terima...kahkahkah....

Sebenarnya ini anak yang beli. Sedikit sebanyak penyakit bapak tersangkut juga kat anak...haha...tapi yang bagusnya...sekurang-kurangnya tahu dah yang koleksi cd kat rumah tu akan berada di tangan yang selamat...

Dont worry bro...ni masih blog rock n roll... \m/

Thursday, May 2, 2019

Distance over Time



Dream Theater - Distance over Time (2019)

Saya bukan peminat tegar. Hanya casual listener untuk Dream Theater. Beli pun setakat dari album Images and Words (1992) hingga ke Falling into Infinity (1997). Muzik progressif yang terlampau teknikal memang rasa susah nak hadam. Tambah pulak bila lagunya panjang-panjang..

Tapi bila dengar album terbaru ni rasa macam ok pula. Lagunya lebih mudah hadam. Dan ianya antara album mereka yang paling pendek. Tak sampai pun satu jam. Lagu-lagunya mengembalikan ingatan saya kepada Dream Theater yang lama. Ada bunyian seperti Images and Words.


Jika anda seperti saya yang menjauhkan diri dari mereka dalam beberapa tahun kebelakangan ini, mungkin album ini adalah tempatnya untuk anda kembali semula kepada mereka.

Adakah ini album terbaik mereka untuk era Mike Mangini? Jawapan saya adalah YA.





Monday, April 29, 2019

The Fear

Yang menyambut ulangtahun ke 30 pada 20 hb Februari yang lalu..


Acid Reign - The Fear (1989)

2 bulan juga tersangkut dalam draf...Masa dan idea untuk menulis asyik tersangkut.

Kali pertama tahu tentang Acid Reign adalah melalui majalah Metal Hammer seperti gambar di bawah. (Bertarikh 20hb Feb, 1989)  Tertarik dengan gambar cover dan ratingnya yang tinggi. Tapi zaman sebelum internet memang tak ada tempat untuk cuba dengar. Tak jumpa juga di kedai kaset. Memang tak pernah kot album (kaset) ini masuk pasaran Malaysia.


Ketika itu memang sedang kemaruk dengan thrash. Apa sahaja band yang berkonsepkan thrash memang teruja nak dengar. Tapi seperti biasalah. Selain kekangan kewangan seorang pelajar, banyak juga kaset-kaset band sebegini yang tak ada dalam pasaran Malaysia. Jadinya banyaklah band yang sekadar tahu nama, ada yang jumpa tshirtnya...tapi memang tak pernah dengar pun bagaimana bentuk muziknya. Memanglah poser...haha...


Sehinggalah pada satu hari, 7 atau 8 tahun kemudiannya, ketika sedang berdating, terjumpa kaset kompilasi The Worst Of Acid Reign di sebuah kedai kaset di Holiday Plaza, JB. Itulah kali pertama dapat dengar muzik thrash British acuan mereka. Menarik juga. Dan ianya menjadi wish list sehinggalah kenal e-bay dan berjaya di beli.


Cadang nak ulas. Tetapi kemalasan untuk menulis semakin menjadi-jadi. Makanya baca sahaja lah ulasan asal tahun 1989 dari majalah Metal Hammer seperti di atas.


*Khabarnya mereka pun dah buat comeback. Album baru mereka dalam proses rakaman.



Friday, April 26, 2019

Fenomena 30 tahun

Sempena ulang tahun ke 30 pada 27hb Feb yang lalu...


Search - Fenomena (1989)

Dah pernah cerita kot pasal album ni kat >SINI<

30 tahun dah yer. Nak kata minat, tak ada lah sangat. Dah pernah cerita dah dulu kenapa. Tapi album ini memang menjadi fenomena untuk mereka. Dia macam Metallica Black album lah. Saya tak minat. Tapi ada beribu orang lain minat. Yang umur lebih kurang sebaya tentu faham lah. Kami lebih feel dengan album-album era Polygram mereka.


Dulu masa kali pertama dengar, ada kawan cakap tak heavy langsung. Menara Kesesatan?... Ok lah…Derap Komando?... Tajuk lagu jer nampak ganas…haha… Biasalah…Bila kau umur 18 tahun. Tengah kemaruk Slayer. Semua nak laju…semua nak berat. Tapi album ni memang meletop la kan.

Ingat lagi masa masuk Tingkatan 6 di Sekolah Sultan Ismail (merasa la Tingkatan 6 selama sebulan). Sekolah baru. Tak ada kawan. Lepak one corner dalam kelas buat bodoh sorang-sorang...haha.. Budak-budak perempuan kelas tu nyanyi lagu Pawana. Masa tu rasa macam wow.... Maknanya Search dah berjaya tembus tembok mainstream. Bila budak-budak perempuan pun dah pandai nyanyi lagu rancak bukan standard balada Isabella, maknanya memang Search memang dah top. Bukan lagi kutu-kutu tembok dan simpang jalan jer kot yang minat.


Tetapi untuk saya. Cukup lah. Saya berhenti dengar Search selepas dari album ini. (Berhenti tu bermaksud berhenti beli. Masih juga dengar sana sini terutamanya kepunyaan adik dan rakan-rakan  lain. Bertahun kemudian, baru beli semula. Mula dari Rock And Roll Pie kot... atau mungkin Gema Di Timur Jauh.


Tapi dah tua-tua ni, beli balik. Dulu kasetnya dah hilang ntah kemana. Tak minat sangat pun tetapi kenangannya tetap ada. Bila dah meningkat usia, benda paling best adalah membeli kenangan lama. Tak cukup beli cd 2 versi. Beli juga versi piring hitam. Reissue yang awal harganya tak mampu milik. Bila keluar versi RSD 2019 cover hitam piring merah ni, harga murah lah sikit. Boleh la beli.

Jangan tanya tentang sound. Piring hitam satu disc sumbat 10 lagu.... patutnya anda semua tau macam mana....


*satu nak puji... packaging lp fenomena ni rasanya antara yang terbaik berbanding dari reissue dari company-company yang lain.