Tuesday, April 24, 2018

Firepower

Yang terkini di pasaran...


Judas Priest - Firepower (2018)

Baru bulan April...tetapi saya tidak teragak-agak untuk mengatakan yang ini adalah antara calon album terbaik pilihan saya untuk tahun 2018. Orang lain seleranya lain. Tetapi untuk yang selera muziknya tersangkut di era heavy metal 80an, ini memang antara yang terbaik.

Ianya mengembalikan nostalgia Stained Class, Defender of the Faith dan juga Painkiller. Rif yang melodic dan lagu-lagu yang mudah hadam. Semenjak kembalinya Rob Halford ke dalam Judas Priest, inilah album yang pada saya sekali dengar sahaja sudah menangkap melodinya. Memang sedap.


Judas Priest membuktikan yang mereka masih hebat. Masih bertenaga. Masih boleh menghasilkan lagu-lagu heavy metal bermutu. Sesuatu yang berbeza mungkin tiadanya lagi solo-solo berhantu dari gandingan KK/Tipton/KK/Tipton/KK/Tipton yang biasa kita lihat. Glenn Tipton pun dah sakit. Berapa banyak sumbangan beliau dalam album ini pun kita tak pasti. Tetapi ianya tidaklah terasa sangat. Pengganti KK Downing, Richie Faulkner pun bukanlah calang-calang orangnya.

Bagi saya, Firepower berada di kalangan karya terbaik mereka. Sama ada mereka akan terus bertahan tanpa Glenn Tipton, itu tidak pasti. Tetapi yang pastinya Firepower adalah peringatan bahawa muzik heavy metal akan tetap berterusan.




Saturday, April 21, 2018

Savage Amusement

Sempena 30 tahun pada 14hb April yang lalu...


Scorpions - Savage Amusement (1988)

Satu lagi album yang banyak kenangan. Tahun 1987, 1988 dan 1990 adalah tahun-tahun kemaruk saya dengan muzik rock. Sudah semestinya album-album dari tahun-tahun tersebut banyak yang meninggalkan kenangan dan sangat diminati.

Bagi generasi seperti saya yang mula kenal Scorpions ketika zaman pertengahan 80an, Scorpions kami adalah zaman Matthias Jabs. Untuk saya sendiri, album seperti Blackout (1982), Love At A First Sting (1984), World Wide Live (1985) dan Savage Amusement adalah antara pengenalan saya kepada muzik rock. Tetapi yang paling banyak kenangannya sudah semestinya Savage Amusement.


Walaupun Scorpions meletup dengan Wind Of Change ketika album Crazy World (1990). Tetapi kemuncak Scorpions untuk saya adalah Savage Amusement. Ketika zaman Wind Of Change selera muzik saya sudah lebih terarah kepada yang lebih ekstrim. Tak kisahlah walaupun ada yang kata Savage Amusement terlampau komersial dan glam metal. Tetapi, inilah muzik yang saya gemari pada ketika itu.

Savage Amusement agak underated. Tapi memang semua lagunya sedap. Produksi pun tip top. Soundnya mengingatkan saya kepada Hysteria dari Def Leppard. Ini adalah antara kasetnya yang naik lunyai hari-hari di pasang. Ianya juga menjadi lagu latar ketika majlis perpisahan kelas 5 Sains 1 di sebuah sekolah menengah di Johor Bahru. ­čśü



"We Let It Rock... You Let It Roll"

*aisey....versi piring hitam on the way...tak sempat nak riak formatwi...haha







Wednesday, April 18, 2018

Jim Madasamy

2,3 hari lepas dapat khabar berita sedih yang Jim Madasamy, bassist kumpulan Blues Gang telah meninggal dunia. Di kala usia yang semakin meningkat, satu demi satu hero saya di zaman kanak-kanak telah meninggalkan kita.

Tidak boleh dinafikan yang Blues Gang adalah salah satu pengaruh besar kepada saya ketika di zaman kanak-kanak. Lagu-lagu mereka dari album Blues Gang (1981), Ada Lagi (1982), Khatulistiwa (1983) dan Sakit Sakit Sakit (1985) adalah soundtrack kehidupan kanak-kanak saya. Mendengar lagu-lagu mereka dari zaman tersebut sudah pastinya memori zaman sekolah rendah saya akan terbayang satu persatu.

Satu-satunya cd mereka yang saya ada. Double disc "Biografi" terbitan tahun 2011
Sebelum saya mula terjebak dengan muzik rock. Blues Gang adalah salah satu band kegemaran. Saya lebih menyukai mereka dari kumpulan Kembara. Sayangnya sehingga ke hari ini saya masih ternanti-nanti bilakah agaknya album-album mereka akan dikeluarkan atau di reissue semula....

Jim Madasamay adalah antara pemain bass yang menjadi rujukan saya. Maklumlah saya juga bermain bass pada suatu ketika dahulu. Tetapi oleh kerana saya adalah seorang yang "jari bangku". Adalah lebih untuk saya menjadi pendengar muzik dari bermain muzik. Lagu "Katakan" adalah antara lagu pertama yang saya belajar untuk bermain bass. Suka sungguh saya dengan permainan bass beliau dalam lagu ini. Lazat! Ianya sentiasa menjadi lagu "warm-up" untuk saya setiap kali memegang gitar pada satu masa dahulu.




Selamat Tinggal The True Blues Man Jim Madasamy. 
Thanks for the music.



Sunday, April 15, 2018

Battle Of The Bands


Battle Of The Bands (2006)

Ini sekadar melengkapkan koleksi. Tak beli pun. Tapi ada seorang sahabat bermurah hati nak bagi. Dia yang sambut hari jadi, saya pula yang dibaginya hadiah…hahaha..(terimkasih Encik Hensem Portdy)

Sedikit info, cd ini didatangkan dalam bentuk 2 disc dengan gabungan album BOTB Round 1 dan BOTB Round 2. Susunan lagunya sama seperti versi 2 disc keluaran tahun 1997. Kedua-duanya kurang satu lagu (Hanya Secebis Jawapan - Ella & The Boys)


Yang menarik tentang versi ini adalah inlaynya. Ianya disertakan dengan biodata band-band yang mengambil bahagian. Walaupun ianya bukanlah biodata yang lengkap, tetapi sekurang-kurangnya ada usaha ke arah itu.


Selepas ni memang rasanya dah tak cari dah apa-apa pun keluaran tentang Battle Of The Bands. Cukuplah apa yang ada. Yang kurang cuma versi kaset dan gold disc cd BOTB Round 2. Tak apa lah. Tak cari pun. Pernah ada versi kaset dulu-dulu (versi cetak rompak). Tapi dah hilang ntah kemana.






Wednesday, April 11, 2018

Seventh Son of a Seventh Son

Ulangtahun ke 30 pada hari ini, 11hb April...


Iron Maiden - Seventh Son of a Seventh Son (1988)

Cepat betul masa berlalu. 30 tahun dah rupa-rupanya. Kenangan membeli dan mendengar album ini buat kali yang pertama 30 tahun yang lalu masih segar dalam ingatan. Kasetnya yang asal pun dah hilang ntah kemana.

Ini adalah album Iron Maiden yang kedua selepas Somewhere In Times didengar pada tahun ianya dikeluarkan. Sudah tentu-tentu ianya banyak kenangan. Kenangan tahun terakhir persekolahan. Zaman kemaruk rock. Topik perbualan pun tak pernah lari dari cerita muzik rock. Kisah awek kelas sebelah lima minit, berbual kisah Iron Maiden 15 minit...haha...


Ini adalah antara tahun yang muzik rock dan heavy metal betul-betul berada di kemuncak. Sampaikan TV3 pun sering kali memutarkan video clip "Can I Play With Madness" sebagai selingan. Sempat juga lah merakamnya dalam tape video VHS. Tengok berulang ulang kali tanpa jemu. Walaupun video clip tersebut tak nampak sangat pun wajah anggota band. Tapi dapat tengok Iron Maiden kat tv arus perdana pada ketika itu memang rasa dah best sangatlah. Maklumlah zaman Tok Mat dan tak ada youtube.


Tak boleh dinafikan, ini adalah antara album kegemaran. Semua lagu pun sedap. Tetapi apa yang pastinya, Seventh Son Of A Seventh Son adalah permulaan muzik Iron Maiden berubah menjadi lebih progressif.


Rekomended!



Monday, April 9, 2018

Odyssey

Yang menyambut ulangtahun ke 30 pada 8hb April...


Yngwie J. Malmsteen's Rising Force - Odyssey (1988)

Ini satu lagi kenangan zaman sekolah. Antara kaset yang menjadi bualan dan pinjam meminjam antara rakan-rakan sekolah. Belek dan baca lirik sampai naik lunyai inlay. Hafal satu album. Sesuatu yang tak dapat dah nak buat bila usia dah semakin meningkat seperti sekarang.

Zaman ni semua pun bercita-cita nak jadi Malmsteem. Nak jadi gitar hero. Kumpul duit beli gitar tong. Tapi yang jenis tangan bangku, main hari-hari pun tetap tak pandai-pandai.

Ingat lagi masa tu tengok band sekampung, D'Fender (finalis Juara Rock Johor 1988) praktis main lagu "Hold On" kat Balai Raya. Terus rasa bersemangat nak cuba main. Tapi tak pernahnya berjaya.

Odyssey adalah album Malmsteen yang lebih senang nak hadam Ianya lebih pop dengan kemasukan Joe Lyn Tunner. Sesiapa yang jiwa rock melayu memang senang nak minat.


Marching Out, Trilogy dan Odyssey adalah 3 album Malmsteen yang banyak memberi pengaruh  kepada citarasa muzik saya ketika zaman awal remaja.

Penghujung tahun 88 dah mula kemaruk dengan muzik yang lebih ekstrem. Akhirnya muzik begini sedikit demi ditinggalkan. Namun begitu ianya tak pernah dilupakan. Malmsteen akan selamanya adalah seorang gitar hero untuk saya.

Terbaik!



Thursday, April 5, 2018

Thundersteel

Yang menyambut ulang tahun ke 30 pada 24hb Mac yang lalu...


Riot - Thundersteel (1988)


Kalau sebut "speed metal" selain album-album awal Helloween, ada 2 album lain yang cukup melekat di dalam kepala. Satunya adalah "Painkiller" dari Judas Priest manakala yang satu lagi adalah album ini.

Memang lazat. Laju tetapi dalam masa yang sama cukup melodic. Sekali dengar melodinya dah menangkap. Jika anda sukakan heavy metal 80an, Ianya sememangnya sesuatu yang perlu anda cuba. Sangat rekomended!


Sayangnya album ini agak kurang promosi. Tak ramai yang tahu. Riot sendiri berubah dengan album ini. Mereka asalnya lebih kepada muzik hard rock. Tetapi gitaris mereka, Mark Reale (satu-satunya anggota asal yang tinggal) mengubah Riot menjadi heavy/speed metal. Makanya tanpa promosi yang meluas, peminat metal tak tahu pun yang Riot versi Mark Reale telah menjadi sebuah band yang lain.

Mendengarnya semula sekarang memang rasa kagum yang muzik sebegini ditulis dan dimainkan pada 30 tahun yang lalu. Susah dah nak jumpa muzik sebegini sekarang. Vokal Tony Moore pun banyak membantu. Thundersteel adalah sebuah album klasik heavy metal yang perlu didengari oleh generasi masa kini.

Rekomended!