Saturday, December 10, 2016

A Day at the Races

Yang menyambut ulang tahun ke 40 pada hari ini, 10hb Disember...


Queen - A Day at the Races (1976)

Tajuknya pun dah menarik perhatian. Ianya di ambil dari tajuk sebuah filem klasik tahun 30an sama seperti album sebelumnya, A Night At The Opera. Album ini sememangnya ada kena mengena dengan A Night At The Opera. Ianya ditulis pada waktu yang sama. Sebenarnya Queen mahukan ianya dikeluarkan serentak. Double album. Tetapi tidak dipersetujui oleh syarikat rakaman. Akhirnya ianya dirakamkan setahun selepas itu.

Namun begitu secara muzikalnya, A Day At The Races berbeza dengan kembarnya A Night At The Opera. Kali ini muziknya lebih lembut. Banyak lagu yang menggunakan keyboards/piano. Hanya "Tie Your Mother Down" dan "White Man" sahaja yang boleh dikatakan sebagai hard rock. Yang lainnya menjurus kepada balada.


Namun begitu Queen sememangnya jarang mengecewakan. Walaupun sentiasa dibayangi oleh album kembarnya, A Day at the Races memang mempunyai melodi lagu yang sangat kuat. Lagu seperti "Somebody To Love" dan "You Take My Breath Away" sememangnya lagu balada cintan yang sangat syahdu melodinya. Lazat!

Tetapi seperti album Queen yang lainnya, satu faktor yang menyebabkan saya suka kepada mereka terutamanya album album era 70an mereka selain melodi lagu yang sedap adalah kerja gitar Brian May. Sekali lagi rif dan solo beliau tidak pernah mengecewakan. Best betul tone gitar beliau walaupun ianya berbeza beza antara satu lagu dengan yang lainnya.

Kalau anda sukakan A Night At The Opera, susah semestinya A Day at The Races juga perlu untuk anda miliki. Memang sedap!





Thursday, December 8, 2016

VII Years VII Days Part II

Lagi yang dah 20 tahun...


D'Cromok - VII Years VII Days Part II (1996)

Cerita mereka walaupun tak serupa tapi ada ala-ala Metallica dan Megadeth. Tak pasti apa puncanya tetapi kalau bukan kerananya maka tak akan ujud D'Cromok. Sayangnya hayat Arwah Khairuddin Muhammad, pengasas, penulis lagu/lirik, penyanyi dan gitaris asal Cromok tidak panjang. Malah kalau bukan kerana beliau berkemungkinan juga Cromok sendiri pun tak akan ujud.

D'Cromok pada saya lebih kepada sound Cromok yang asal. Raw dan kasar. Cromok tanpa beliau pula menjadi lebih bersih. Apatah lagi bila mereka mula menggunakan sessionist dari kalangan pemuzik metal mainstream di Malaysia. D'Cromok pula sebaliknya. Pemuzik dan penyanyi undangannya adalah dari kalangan pengiat metal bawah tanah.

Banyak lagu lagunya yang sedap. Pada saya beliau sangat berbakat dan kreatif. Rugi juga kerana ini sahaja yang sempat beliau kongsikan untuk kita. Sesungguhnya Allah lebih menyayangi beliau. Saya cukup tertarik dengan lirik dari album ini. Penuh makna yang mendalam jika anda rajin untuk mengkajinya.

Saya hanya mempunyai kaset part 2. Tak ingat jika saya pernah membeli bahagian pertamanya. Cari tak jumpa, Bagus juga kan kalau satu hari nanti akan ada juga versi cd reissuenya. 


Namun begitu, untuk tujuan riak cdwi (hahaha..) saya mempunyai versi kedua-duanya yang dimuatkan dalam satu cd terbitan tahun 1997. Di kotaknya masih terlekat sticker Salem Power Station dengan tarikh 12hb Dec 1997.(kenangan betul kedai kaset di Ampang Point ni...)


***saya tertarik dengan tulisan arwah pada inlay....seolah-olah macam ada maksud yang hendak beliau sampaikan..

"Ira: You better follow me to Mecca very soon. My fantasy not to be in tropical paradise but to be Sufi and completely released from earthly doings. Ask certain people (you’ll not find in daytime) in white clothe, he’ll tell you about me and the rest (I’m still bad, though)…"

Semoga Roh Arwah Khairuddin Muhammad di tempatkan dikalangan orang yang beriman. Amin.




Wednesday, December 7, 2016

Lightning Strikes

Yang dah 30 tahun...


Loudness - Lightning Strikes (1986)

Lagi dari tahun 1986. Album kedua berbahasa inggeris dari Loudness. Dah cerita panjang lebar dah masa entri Shadows Of War 5 tahun yang lalu. Makanya tak payah la cerita lagi. Sila baca <SINI<

Bezanya 5 tahun yang lalu belum memiliki versi piring hitam. Kali ni boleh la sikit-sikit nak riak piring hitamwi...haha...nasib kasetnya dah hilang...kalau tak...dah tentu-tentu riak gila formatwi...huhu...


Buat yang malas nak baca entri lama, secara ringkasnya Lightning Strikes adalah versi pasaran Amerika untuk Shadows Of War. Maka soundnya lebih bersih, lebih "polished" khas untuk selera orang Amerika. Susunan lagu pun berubah dan tajuk lagu Shadow Of War pun ditukar menjadi Ashes In The Sky.

Highlight utamanya dah tentu-tentulah kerja gitar Akira Takasaki. Memang hebat. Dia ni kalau mat salleh dah lama dah jadi lejen.


Ashes In The Sky, Let It Go, Dark Desire dan Black Star Oblivion adalah antara yang menjadi hidangan halwa telinga ketika zaman remaja.

Budak budak rock melayu zaman tu kalau tak kenal Loudness memang tak tau la nak cakap apa...






Monday, December 5, 2016

Kiss Unplugged

Yang 20 tahun pada tahun ini...


Kiss - Unplugged (1996)

Antara perkara yang paling trendy di pertengahan 90an adalah MTV Unplugged. Sebagai sebuah band yang paling pandai dalam urusan perniagaan muzik, sudah semestinya perkara yang boleh menjana duit seperti ini tidak akan terlepas dari pandangan KISS.



Saya bukanlah peminat siri MTV Unplugged. Tetapi siri yang membabitkan KISS ini agak menarik sebenarnya. Satu kejutan juga sebenarnya dari mereka. Tidak siapa menyangka ianya menampilkan anggota asal KISS iaitu Ace Frehley dan Peter Criss. Tak kisahlah walaupun 2 lagu (2,000 Man dan Beth) kerana ianya kali pertama original line-up bergabung semula selepas tahun 1979. Tambah menarik bila dapat dengar lagu Beth secara akustik gitar. Rasa macam lagi sedap pulak banding dengan piano.


Best juga bila kesemua mereka termasuk ahli yang ada pada ketika itu, Bruce Kulick dan Eric Singer memainkan lagu
"Rock and Roll All Nite" dan"Nothin' to Lose" secara beramai-ramai. Pilihan lagu juga menarik walaupun pada ketika itu banyak juga lagu-lagunya yang saya tidak pasti dari album mana. Kiranya album ini banyak juga mengenalkan saya kepada lagu lagu KISS.

Sayangnya saya mengharapkan adanya lagu Heaven On fire. Tapi lagu itu tidak dimuatkan walaupun mereka ada memainkannya pada malam tersebut. Walaubagaimana pun plug ke tak...KISS memang hebat!




Friday, December 2, 2016

Hardwired ... to Self-Destruct

Yang tengah hangat di pasaran dan no 1 di US....



Metallica - Hardwired ... to Self-Destruct (2016)

Asalnya tak terniat nak beli awal. Death Magnetic dulu pun setahun lebih baru beli cdnya. Tetapi terpengaruh dengan promosi mereka dan posting rakan-rakan di FB, akhirnya terbeli di hari ianya diriliskan. Dasyat sungguh pengaruh rakan rakan sebaya ni..haha..

Saya memilih versi 3  cd kerana saya sukakan lagu lagu cover dalam bonus cd tersebut. "Ronnie Rising Medley" tu sedap dan saya tak pernah ada Maiden Heaven dan Re-Machined. Tak sangka kan dalam banyak banyak lagu Deep Purple dan Iron Maiden, mereka memilih lagu balada "When A Blind Man Cries" dan "Remember Tomorrow".  Memang best. Lagu "Lords Of Summer" pun dah diubah nenjadi lebih power. Sejujurnya saya memilih untuk mendengar b├│nus disc ini terlebih dahulu sebelum 2 cd albumnya. Lagu-lagu live nya pun best. Semua lagu era Cliff Burton la kan...Ok..cukup pasal bonus disc. Kita pergi ke sebab yang lebih utama...Hardwired...To Self-Destruct.


Tak berniat nak ulas panjang lebar. Masing-masing ada selera sendiri. Saya tak pernah rasa pun yang mereka akan kembali ke era 80an walaupun rasanya ini kali ketiga mereka mengatakan yang mereka akan back to basic sejak keluarnya St Anger. Amarah dan semangat anak muda memang tak akan sama bila dah berusia.

Bercerita pasal Hardwired...To Self-Destruct, rasanya macam ramai yang terlupa dengan Death Magnetic. Pada saya ianya tak jauh berbeza. Cuma HtSD soundnya lebih ok. Vokal James Hetfield pun jauh lebih bagus Death Magnetic jenis "grower". Harapnya HtSD juga akan begitu kesannya kepada saya.

Kalau nak dirumuskan ikut telinga saya, Death Magnetic adalah antara era 'Justice' dan 'Black Album' manakala HtSD bolehlah dikatakan antara 'Black Album' dan zaman 'Load/Reload'. Ada  3,4 lagu yang pada saya best dan ada juga 3,4 lagu yang sekadar filler terutamanya lagu-lagu dalam disc 2. Banyak mid tempo dan ada yang agak bosan juga kerana durasinya yang panjang.


3 lagu yang di promosikan sebelum album ini keluar, "Hardwired", "Atlas, Rise!" dan "Moth Into Flame" adalah antara yang paling best. "Moth Into Flame" memang sedap melodinya. Lainnya biasa-biasa sahaja kecuali "Spit  Out The Bone". Ternyata mereka masih belum terlupa bagaimana untuk 'thrash'.

Kalau ikut saya tak perlu 2 disc. 4 lagu awal dari disc 1 campur "Halo On Fire". Tambah pula "Confusion", "ManUnkind" dan "Spit Out The Bone" dah cukup. Kalau nak tambah pun letak "Lords Of Summer". Memang ngam dah. Tak payah meleret.

Senang cerita kalau anda adalah dari golongan yang merasakan Metallica dah tak best sejak 'Justice', album ini tidak akan meninggalkan apa apa kesan pun. Tetapi jika anda sebaliknya...album ini agak boleh tahan.






Thursday, December 1, 2016

Save Your Prayers

Lagi yang menyambut ulang tahun ke 30 pada tahun ini...



Waysted - Save Your Prayers (1986)

Rasanya tak ramai yang tahu pasal album ini. Ianya bolehlah dikatakan sebagai hidden gems bagi kategori genre melodic hard rock di tahun 80an. Lagu-lagunya bagus tetapi tak pasti dimana silapnya mereka tidak mendapat sambutan.

Kalau ikut nama, mereka sememangnya band yang ada nama. Waysted adalah band Pete Way, pengasas UFO bersama gitarist Paul Chapman yang juga bekas anggota UFO. Mereka juga menjadi band pembukaan untuk Iron Maiden - Somewhere In Tour. Tetapi sememangnya nasib tidak menyebelahi mereka. Mereka berpecah tidak lama selepas dari itu. Pete Way kembali kepada UFO. Paul Chapman tenggelam selepas itu manakala vokalisnya, Danny Vaughn dengan Tyketto dan drummernya Johnny Dee bersama Britny Fox


Bagaimana saya mengenali mereka. Ceritanya pernah saya tulis kira-kira 7 tahun yang lalu. >SINI
Sebagai bekas konon-kononya pemain bass, saya cukup sukakan gambar cover album ini. Cdnya adalah antara yang terawal saya cari bila saya mengenali apa itu ebay. "Heaven Tonight" sehingga kini menjadi antara lagu melodic hard rock/AOR yang paling saya gemari.





Tuesday, November 29, 2016

Rusty Blade Discography

Dengan keluarnya 3 cd reissue ini...maka lengkaplah koleksi cd versi "full cover" untuk semua album Rusty Blade.


Tetapi sebenarnya jika anda sudah memiliki versi "Lagenda Rock 80an", selain gambar cover penuh. Yang lainnya tiada perbezaan. Sebijik!

Pada saya lebih menarik kalau mereka mengekalkan tracklist asal seperti di kaset. Tak perlulah lagu-lagu bonus dari album 786 Ikrar Perwira. Album itu pun dah ada versi cd. Tapi nak buat macamanakan. Seperti biasa...taglinenya..."janji ada dari tiada"...huhu...


Ini versi Lagenda Rock 80an bersama 2 album kompilasi terbaik...tak pasti berapa banyak versi "best of" yang ada...


Ini pula versi kaset...sayangnya "Berat" dah hilang ntah kemana...tengah tunggu juga kot-kot akan keluar pula versi piring hitamnya... ­čśÇ